Jika kerja itu sebuah cinta…


Suatu hari ada sahabat saya yang mengatakan “lebih baik bekerja dalam hening, daripada memberi harap lalu mengecewakan.”  Tidak perlu berbanyak kata atas pekerjaan yang sedang kita kerjakan, cukup lakukan saja dengan sungguh-sungguh, perlahan tapi pasti dan selesai pada saat yang tepat.

Lalu, gimana klo seandainya tak ada yang menghargai kerja kita?”  Seorang pekerja memang akan mempunyai keinginan akan balasan terhadap pekerjaannya, setiap peluh yang menetes dan hentakan nafas yang mengembang menjadi bukti akan kuatnya usaha sang pekerja. Pagi hingga sore kemudian berlanjut sampai malam, bagi seorang pekerja sejati, hidup ini  harus penuh karya. Bukan kemudian bermalas-malasan atas waktu kosong yang tersedia.

“Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (At-Taubah [9]: 105)”

Pada intinya setiap kerja yang kita lakukan kembal pada diri sendiri, seperti kita berteriak di antara tebing sebuah jurang, ia akan memantulkan kembali teriakan kita, bahkan tak hanya satu kali, bisa berulang-ulang dengan frekuensi yang lebih tinggi. Setiap kerja yang kita lakukan pasti akan ada imbalannya.  Rasa kecewa, marah, kesal mungkin terlintas daam benak jiwa sang pekerja ika tak bisa mendapat imbalan secepatnya.

Tapi bukan itu yang seharusnya di harapkan. Saat ini kita bekerja, bukan mengiba. Saat ini kita berkarya, bukan meminta. Seorang pekerja sejati tak berharap senandung pujian atas pretasi yang membanggakan. Ia juga tak hiraukan cacian yang kadang menyakitkan.

Dan, cinta itu juga sebuah kerja kan? . Memberi apa yang kita miliki, berarti memberi apa yang kita cintai kepada yang kita cintai pula. Bukan hanya benda berbentuk materi yang kita berikan, tapi cinta sejati itu lebih banyak memberi yang tak terlihat oleh kasat mata. Ia memberi do’a dalam kejauhan, ia memberi semangat dalam kesempitan, ia memberi motivasi untuk bangkit saat kita dalam ketejatuhan. Namun, sang pecinta tak suka berjanji, apalagi memberi harap yang tak pasti , kecuali ia sudah melewati tapak-tapak selanjutnya dari cinta. Hidup ini bukan sekedar mengerjakan apa yang kita cintai, tapi juga berusaha untuk mencintai apa yang kita kerjaka, kini dan nanti.

Para pencinta sejati tidak suka berjanji. Tapi begitu mereka memutuskan mencintai seseorang, mereka segera membuat rencana memberi. (Anis Matta)

Depok,  29 Juni 2012

06.30 WIB

#JumatSemangat

About jupri supriadi

unzhur maa qaalaa walaa tanzhur man qaalaa

2 responses to “Jika kerja itu sebuah cinta…”

  1. Yudhi Hendro says :

    Salam kenal.
    Sangat menginspirasi postingannya. Kerja tidak hanya mengharap imbalan tapi berkarya dengan penuh rasa cinta.
    Makasih sudah diingatkan.

  2. wahyugendut39 says :

    Reblogged this on wahyugendut39 and commented:
    bagus neh jup 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: